Pengertian DDOS Attack

DDoS Attack atau Distributed Denial of Service Attack merujuk pada jenis serangan siber yang bertujuan untuk membuat layanan online menjadi tidak tersedia dengan cara membanjiri server dengan lalu lintas internet yang tidak normal. Serangan ini dilakukan dengan menggunakan sejumlah besar komputer yang telah terinfeksi dengan malware atau perangkat yang dikendalikan jarak jauh. Serangan tersebut dapat menyebabkan overload pada server, membuatnya tidak mampu memproses permintaan pengguna yang sah dan akibatnya membuat situs web atau layanan menjadi sulit diakses atau bahkan mati total.

1. Serangan Tipe DDoS

Ada beberapa jenis serangan DDoS yang umum digunakan oleh para pelaku kejahatan siber. Beberapa di antaranya termasuk:

  • Serangan volumetrik: Serangan ini bertujuan untuk membanjiri server dengan sejumlah besar lalu lintas, membuatnya menjadi lambat atau tidak responsif.
  • Serangan layer 7: Serangan ini berfokus pada layer aplikasi dari protokol jaringan dan bertujuan untuk menyerang aplikasi atau server yang berjalan di atasnya.
  • Serangan fragmentasi: Serangan ini melibatkan pengiriman paket data yang dipecah menjadi fragmen-fragmen ke server yang ditargetkan. Hal ini dapat membebani sumber daya server dengan memaksa server untuk melakukan rekonstruksi paket yang sebenarnya.

2. Bagaimana DDoS Attack Bekerja

Saat melakukan DDoS attack, seorang penyerang biasanya menggunakan jaringan botnet yang terdiri dari banyak komputer yang telah terinfeksi. Komputer-komputer ini biasanya diambil alih tanpa sepengetahuan pemiliknya dengan menggunakan malware seperti bot atau trojan. Setelah dikendalikan, komputer-komputer ini digunakan untuk mengirimkan aliran lalu lintas yang tidak normal ke server yang ditargetkan.

Serangan DDoS menggunakan sejumlah besar komputer dan koneksi internet untuk membuat lalu lintas datang ke server secara bersamaan. Jumlah lalu lintas yang datang secara bersamaan dapat dengan cepat membebani server sehingga tidak mampu menangani permintaan pengguna yang sah. Akibatnya, itu menyebabkan server menjadi lamban atau bahkan mati total.

3. Motivasi di Balik DDoS Attack

Terdapat berbagai alasan mengapa serangan DDoS dilakukan. Beberapa dari motivasi di balik DDoS attack termasuk:

  • Merasa tertantang secara teknis: Beberapa pelaku serangan mungkin melakukannya hanya untuk bersenang-senang atau untuk menguji kemampuan mereka dalam merancang serangan yang rumit.
  • Permintaan Pembayaran: Beberapa serangan DDoS dilakukan dengan tujuan untuk mendorong korban untuk membayar ‘tebusan’ agar layanan mereka dapat pulih. Serangan semacam ini dikenal sebagai serangan extortion.
  • Konflik Politik: DDoS Attack sering digunakan sebagai bentuk protes dan aktivisme online dalam beberapa kasus politik atau sosial.

4. Dampak DDoS Attack

Serangan DDoS dapat memiliki dampak yang merugikan bagi layanan online dan bisnis yang bergantung pada ketersediaan situs web dan layanan. Beberapa dampak yang mungkin terjadi termasuk:

DampakDeskripsi
Penurunan ketersediaanSitus web atau layanan menjadi tidak tersedia atau sulit diakses oleh pengguna.
Kehilangan pendapatanJika sebuah bisnis online bergantung pada transaksi online, serangan DDoS yang mengakibatkan layanan menjadi tidak tersedia dapat menyebabkan hilangnya pendapatan.
Reputasi merosotKetidakmampuan untuk menyediakan layanan yang baik dapat merusak reputasi bisnis dan kepercayaan pengguna.

5. Mengatasi DDoS Attack

Untuk mengatasi serangan DDoS, ada beberapa langkah yang dapat diambil, termasuk:

  • Menggunakan firewall yang kuat: Implementasikan firewall yang dapat mengenali pola lalu lintas yang mencurigakan dan memblokir lalu lintas yang berasal dari alamat IP atau jaringan yang mencurigakan.
  • Load balancing: Dengan menggunakan teknik load balancing, lalu lintas dapat didistribusikan secara merata di beberapa server, mengurangi risiko overload pada satu server tunggal.
  • Menggunakan layanan DDoS Protection: Beberapa penyedia layanan web hosting menyediakan layanan proteksi DDoS yang dapat membantu melindungi situs web dari serangan DDoS.
  • Memantau lalu lintas jaringan: Memantau lalu lintas jaringan dapat membantu mendeteksi dan merespons serangan DDoS dengan cepat.

6. Legalitas DDoS Attack

Hukum mengenai DDoS Attack bervariasi di setiap negara. Di banyak yurisdiksi, melakukan serangan DDoS terhadap situs web atau layanan online merupakan tindakan ilegal dan dapat mengakibatkan tuntutan hukum serta konsekuensi hukum bagi pelakunya. Oleh karena itu, penting untuk memahami peraturan hukum terkait sebelum melakukan tindakan apapun.

7. Perlindungan Diri dari DDoS Attack

Ada beberapa langkah yang dapat diambil untuk melindungi diri sendiri dari serangan DDoS, antara lain:

  • Menggunakan firewall dan sistem keamanan yang kuat.
  • Menggunakan teknik enkripsi untuk melindungi data sensitif.
  • Menggunakan penyedia hosting yang menyediakan proteksi DDoS.
  • Mensosialisasikan kebijakan keamanan yang ketat kepada para pengguna atau karyawan.