Kopi

Sedari dulu, saya suka kopi. Tentunya kopi instan lah ya. Jadi teman setiap kalau galau, atau sambil kerja jaga warnet punya si boss dulu.

Dulu mah boro-boro tahu yang namanya kopi single origin atau sejenisnya. Udah gitu ga punya uang pula buat belinya. Alhasil, kopi kapal api pasti jadi solusi.

Saya termasuk salah satu korban anak kopi miring, para kaum senja yang saya pikir berjasa besar bikin kopi manual brew jadi populer.

Di awali penasaran, terus nyobain, dan keterusan. Di dukung juga dengan dananya yang mulai ada, jadi rada lancar lah ngopinya..wkwkk

Mulai deh keliling datengin tempat kopi. Pastinya mah tempat kopi+nongkrong yang populer ya.

irvan taufik ngopi

“Mau ngopi lebih enak? datengan kedai kopi kecil aja”

Dikomporin rekan saya, katanya sih gitu. Saya cobain, dan ternyata bener juga. Mulai deh hunting kedai-kedai kopi kecil. Kebetulan di tempat saya dekat dengan sentra kopi. Jadi kedai kopi cukup banyak dimana-mana.

Banyak yang tempatnya nyempil, tapi suasananya homy banget. Barista yang enak ngobrol, pelanggan yang udah pada kenal, serasa gimana gitu.

Sekilas tentang saya.

irvan taufik ngopi 2

Akhirnya mulai deh tertarik nyoba bikin kopi manual brew sendiri. Mulai ngumpulin alat, belajar dikit-dikit modal nonton Youtube. Kadang sambil lihat dan nyoba langsung.

irvan taufik belajar ngopi

Pada akhirnya mah, setiap kali touring motor atau hiking sekarang pasti bawa bekal kopi. Bawa alat seduh lengkap mulai dari grinder sampe kompor kecil..wkwkk

Lucunya, meski saya suka bikin kopi sendiri cukup lama, masih ga tahu tentang dunia kopi. Saya ngga tahu cara jenis kopi, beda kopi Arabica-Robusta, atau cara minum kopi yang (katanya) ideal.

Saya cuma tahu bikin kopi yang enak buat sendiri..wkwk. Padahal mah alatnya udah lumayan lengkap. Mulai dari vietnam drip, V60, Chemex, French press, sampe espresso maker, dll.

Yang penting mah enak buat sendiri aja.

niagahoster