Cara Mencari Expired Domain Untuk Web Wallpaper, PBN, atau Moneysite

Cara mencari expired domain, tiap orang biasanya punya parameter beda. Jadi yg saya tulis disini juga cuma sekedar cara saya doangan, bisa banget salah dan hasilnya belum tentu sama karena jujur aja ada faktor “feeling” dikit kalau saya mah saat nyari domain teh.

Apa itu expired domain? Secara kasarnya mah, expired domain adalah domain bekas web pihak lain yang tidak diperpanjang, dan sudah di delete oleh registrar. Sering disebut juga deleted domain.

Beda dengan aged domain. Aged domain adalah domain bekas website pihak lain yang tidak diperpanjang, tapi masih aktif dan belum di delete oleh registrar.

Kenapa banyak yang mencari expired domain atau aged domain?

Biasanya banyak domain bekas website pihak tertentu (perorangan, toko online, perusahaan, lembaga/organisasi, dlll) sudah memiliki backlink. Menggunakan domain jenis ini dipercaya bisa lebih cepat naik saat dipakai, karena sudah memiliki backlink tadi.

Tergantung dari kualitas backlink, history dari domain tersebut, dan faktor-faktor lainnya, harganya bisa beragam banget.

Nah, khusus di artikel ini saya coba bahas cara mencari expired domain saja. Kenapa? karena harganya yang murah. Membeli expired domain sama saja seperti kita beli domain baru, harganya sama.

vps murah

Tools yang digunakan:

  1. Expireddomains.net. Daftar aja biar enak settingnya
  2. Akun ahrefs. Akun trial juga cukup.
  3. Addon/ekstensi Ahrefs, pasang di browser dan aktifkan dgn cara login ke ahrefs
  4. Web archive, https://web.archive.org

Catatan Tambahan :

  • Sy ngga pakai metrik DA - PA, atau TF - CF, jadi kurang tahu gimana kalau pakai metrik itu.
  • Cuman lihat reffering domain (RD) dari ahrefs via addon. Kalau ada akun ahrefs trial/aktif, bisa sekalian cek aja reffering domainnya dari mana aja.

Langkah 1 : Cari Domain di Expireddomains.net

Login ke Expireddomains.net, terus setting parameternya seperti dibawah aja. Catatan: saya ngga melihat metrik DA-PA, TF-CF.. jadi kalau ditanya soal ini pasti jawabnya kurang tahu.

Setting Filter nya:

Login. Klik menu show filter

mencari expired domain

Di tab Common, lihat bagian kanan bawah, ceklis pilihan ‘only available domain’, biar yg muncul hanya domain yg masih available aja.

mencari expired domain filter

Optional: bisa ceklis juga di kolom atasnya, berapa lama domain tsb expired. Kita bisa pilih 24 jam terakhir, 7 hari terakhir, dll. Biasanya, jika semakin pendek, semakin besar juga kemungkinan domain tersebut masih memiliki index di google.

Klik kolom Adwords & SEO

Lihat di bagian kanan bawah, ceklis SEMRush Keywords. Tujuannya biar domain yg ditampilkan nanti hanya domain yg keywordnya di 100 besar google (versi semrush).

Biasanya ckp lumayan rada bisa menyaring domain yg ngga ada index di google nya.. ngga terlalu zonk

mencari expired domain filter semrush

Terakhir, Klik tombol Apply Filter. Udah weh gitu aja..

Baca juga: info hosting terbaik Indonesia

Langkah 2 : Memilih Domain

Kita bisa pilih domain berdasarkan ekstensinya (.com,net, dll), atau langsung klik aja tombol deleted domain untuk menampilkan semua ekstensi.

Kalau mencari domain murah meriah, bisa klik tombol ngTLDs .. rata2 disana murah harganya (di namecheap).

ngtld expired domain

Misalnya saja, say pilih domain .info.

Klik di tab ACR, urutkan dari terbesar ke paling kecil.

Kolom ACR menunjukan banyaknya cache domain tersebut di web archive.

Biasanya, domain yg banyak cache di web archive itu domain yg ramai visitor saat masih aktif. Ramai visitor = bisa jadi karena backlinknya lumayan.

Yah.. rada ngira2 sih, tapi da ini mah resiko pakai gratisan semua yah ..hahay

Cek satu-satu ke google menggunakan site:domain.com . Jangan lupa aktifin addon Ahrefs-nya biar sekalian cek index di google + cek parameter Ahrefs juga.

hasil expireddomains
screenshot saat artikel ini dibuat

Saya cuman cek bentaran buat bahan notes ini.. Ada 2 domain dibagian atas yg keliatan lumayan : France-SuperMarche.info dan id-tv.info.

Hasil cek di google nya:

contoh expired domain

Hasil yang satunya lagi..

contoh expired domain2

Yg satu indexnya 4 dan backlink dari 22 domain, yg satu lagi indexnya diatas 3k dengan backlink dari 59 domain. Tinggal pilih aja mau yg mana ntar.

Lihat juga: seputar kursus seo gratis

Langkah 3: Cek di Web archive

Masukan domain diatas ke  web archive https://web.archive.org .

  • France-SuperMarche.info bekas PBN. Index google masih ada, kyknya ideal buat wallpaper mah.
  • id-tv.info web archive terbarunya kurang tahu bekas apaan, ngga nongol

Dari dua domain ini, saya lebih pilih yg France-SuperMarche.info.

Kira-kira begitu aja. Tinggal di ulang terus dengan domain yang lain, dan ekstensi yg lain.

Domain Untuk Web Wallpaper, PBN, atau Moneysite

Hasil dari langkah di atas, biasanya cukup jika nanti akan digunakan buat web wallpaper mah.

Nah, jika mau dipakai untuk moneysite atau PBN, ada baiknya di cek lebih dalam lagi backlink dari setiap domain yang anda pilih ntar.

PBN atau moneysite biasanya lebih cocok menggunakan domain yang memenuhi parameter ini:

  • backlink profile yang bagus dan berkualitas
  • bukan bekas web spam
  • bukan bekas PBN milik orang lain
  • perbandingan reffering domain dengan jumlah backlink ngga beda jauh banget. Kalau saya biasa pilih jumlah backlink maksimal 10 kali lipat dari jumlah reffering domain.
  • (optional) jumlah reffering domain minimal 50
  • backlink dari dalam artikel
  • anchor text ngga spamming.

Memilih expired domain untuk PBN atau moneysite, langkah tambahan yang saya lakukan (selain 3 langkah di atas) kira-kira seperti dibawah ini.

Setelah mendapatkan list domain dari langkah 1 s/d 3 di atas, saya cek melalui Ahrefs.

  1. Buka menu Batch Analysis di Ahrefs.
  2. Masukan list domain yang sudah dikumpulkan tadi, maksimal 200 domain dalam sekali cek.
  3. Klik tombol Analyse, lalu urutkan berdasarkan backlink dofollow terbesar ke terkecil.

Selanjutnya tinggal cek satu persatu backlink profilenya.

Pada intinya sih, saya memilih domain yang memiliki backlink dari artikel yang ada trafficnya.

Garis besarnya bisa disimpulkan seperti itu.

Misalnya aja domain ABC.com punya backlink dari satu artikel di domain XYZ.com. Artikel tempat backlink di domain B ini punya traffic, misalkan 100 visitor/bulan.

Jika tempat backlink domain tersebut ada traficnya, ini yang saya anggap berkualitas bagus.

Ada dua opsi yang biasa saya lihat;

  • Lihat traffic dari artikel tempat backlink berada, via menu Backlink di Ahrefs
  • Lihat traffic keseluruhan dari web tempat backlink berada, via menu Reffering Domains di Ahrefs

Idealnya sih saya pilih domain dengan artikel tempat backlinknya punya visitor banyak. Idealnya ini mah, tapi cukup sulit dapatnya.

Alternatifnya, saya pilih domain dengan web tempat backlink yang punya visitor banyak.. dengan catatan backlinknya ada dalam artikel.

Misalnya saja, ini backlink salah satu expired domain yang saya build awal bulan Juli ini. Target visitor luar indonesia.

contoh backlink dari ahrefs

Ada beberapa artikel tempat backlink dari expired domain yang saya beli yag memiliki visitor. Salah satunya yg di gambar di atas, ada yg visitornya 84/bulan dan ngerangking di 76 keyword. Biasanya estimasi visitor dari Ahrefs itu kecil, angka real biasanya 2-4 kali lipat.

Artikel tempat backlink yg ada visitor diatas 50-100 cuma ada beberapa. Selanjutnya saya lihat visitor website tempat backlink secara general (dari menu reffering domain di ahrefs).

memilih aged domain berkualitas

Mayoritas dofollow backlinknya dari dalam artikel, dan banyak domain tempat backlink punya total visitor gede.

Buat saya mah ini potensial bgt domainnya. Biasanya cepet indexnya+powernya lumayan. Cocok buat PBN atau moneysite juga.

Domain ini saya beli. Baru di isi artikel sekitar 30-35 artikel (1000-2000 kata). Hasilnya sejauh ini:

visitor

Lumayan udah diatas 100 visitor/day sekarang.

Dari segi power domainnya juga kyknya lumayan. Banyak keyword yang mulai merangking.

ranking keyword

Udah ada 390-an keyword yang ranking 1, tapi 99% masih long tail keyword dengan volume minim. Biasanya kalau udah gini, tinggal tambah artikel utama + rapiin silo struktur webnya, suka naik sendiri.

Apakah mencari aged/expired domain dengan backlink yg ada visitornya itu wajib?

Sama sekali ngga. Cuma sekedar trik tambahan doangan biar domain yg kita pilih rada kencengan dikit naiknya.

Kalau backlinknya bagus, tanpa ada visitor juga kuat kok efeknya. 

Kira-kira begitu aja..

FAQ Seputar PBN, Expired Domain, dan Aged Domain

pbn expired aged domainKumpulan pertanyaan hasil diskusi dengan rekan blogger lain. Sekedar tambahan referensi aja ya, catatan: subjektif isinya, beda pengalaman bisa beda hasilnya juga.

Di rangkum dari pertanyaan rekan lain, dan juga pertanyaan sy ke rekan blogger lain..

Bagus mana expired domain vs aged domain kalau dibikin PBN?

Kalau sy pribadi mah relatif sama jika backlink websitenya bagus. Kalau ada modal, emang lebih enak pakai aged domain, bisa langsung dipakai dan terasa power backlinknya.

Untuk expired domain bagusnya ada treatmen khusus dulu;

  • isi konten beberapa artikel
  • dibiarin dimatengin dulu kurang lebih 3-4 minggu
  • baru dipakai backlink.

Expired/aged domain bagus ngga buat moneysite?

Bagus aja. Cuma kalau saya pribadi pilih expired/aged domain yang emang brandable, lebih enak aja ngembanginnya ntar.

Sisanya lebih pilih fresh domain aja.

Beli expired domain/aged domain dimana yang bagus?

Bebas. Mau hunting sendiri atau beli ke yang suka jualan aged/expired domain juga ngga masalah.

Yang pasti mah cek ricek lagi. Jangan terpaku dengan metrik DA/PA, TF/CF, DR/AR aja..bagusnya cek manual lagi.

Sayang kan uangnya kalau meleset beli nya..

Metrik Aged/Expired Domain Yang Bagus yg Gimana ya?

  • Naah ini kyknya beda-beda ya. Kalau sy pribadi mah kira-kira ini:
  • History bebas dari spam. di cek di web archive
  • Backlinknya kontekstual dari dalam artikel. Bukan dari comment, atau user profile. Bisa di cek manual via ahrefs/yg lainnya
  • Anchor text ngga spam. bisa dilihat via ahrefs
  • Dofollow backlink dari web yg bagus
  • Perbandingan jumlah backlink vs referring domain ngga beda banyak. bisa di cek via ahrefs.

Bikin PBN itu perlu ngga sih sebetulnya?

Ngga wajib kok. Tergantung keperluan masing-masing aja. Ngga bikin PBN sendiri juga masih bisa ngeranking dengan optimasi offpage gratisan, onpage yg bagus, beli jasa backlink, atau guest post.

Rata-rata yg bikin PBN karena pengen cepet aja, dan emang kontrol kita terhadap backlink lebih mudah.

Tapiii bukan berarti wajib.

Udah bikin PBN, udah dipakai backlink, kok susah naik ya si moneysite?

Cek ricek lagi backlink si website PBN nya. Ada di dalam konten? di dalam comment? profile backlink doangan? dofollow?

Sejauh ini yg sy rasain mah, PBN yg power nya bagus punya backlink di dalam konten dan dofollow. Kalau backlink dari comment, user profile, atau forum mah bisa kita bikin sendiri.

Cek ricek juga backlink punya web PBN mengarah ke homepage? atau ke url artikel web PBN?

kalau ke url artikel ada baiknya di redirect 301 dulu ke artikel lain yang kita bikin di dalam PBN, atau ke homepage.

Sayang kalau cuma masuk ke halaman error 404 ntar.

Aged domain saya bagus ngga kalau dibikin PBN?

Tes sendiri aja. Bikin konten beberapa dengan target long tail keyword.

Aged domain yang bagus idealnya bisa ngerangking long tail keyword dengan cepat, masuk page 1-3 cepat, sering juga instant langsung page one.

Kalau buat expired domain, biasanya baru kerasa powernya setelah beberapa minggu online (entah bener atau ngga nya mah, pengalaman sendiri doangan).

Metrik web PBN ok, history nya bebas spam, tapi pas dipakai backlink si moneysite malah turun jauh, kenapa ya?

Ngga ngerti juga kalau yg ini mah. Kadang suka seperti itu emang, si PBN malah jadi racun. Takdir aja sepertinya wkwkkk.

Kemungkinannya, si domain ini di banned google biasanya. Bisa cek dengan daftarin ke webmaster tool pakai acc gmail lain. Ntar suka nongol peringatannya. Bisa coba banding kalau mau.

Kalau lagi inget, sy suka iseng di tes dulu si PBN nya pakai metode Matt Diggity. Search satu long tail keyword (bebas), lalu buka halaman 2 hasil pencarian di google.

Cari artikel punya website lain di halaman 2 yang ngga ada backlinknya, lalu di backlink dengan web PBN kita pakai anchor text kw long tail diatas.

Kalau bagus biasanya cepet naik ke page one, backlink-nya baru kita copot lagi dan baru si PBN dipakai ngebacklink moneysite kita.

Cara ngebacklink dari aged/expired domain PBN biar lebih efektif gimana?

Tiap orang kyknya beda-beda metodenya. Kalau saya pribadi mah ada 2 cara biasanya:

  1. Homepage backlink. Artikel tempat nyimpen backlink ngga di potong (di show all), lalu di sticky di homepage. Sy pakai biasanya buat ngebacklink kw utama. Bisa juga pakai page di setting jadi homepage.
  2. Ngerangking long tail keyword. Bikin artikel target longtail keyword di PBN, kalau masuk ke page one, nanti powernya kalau dipakai ngebacklink biasanya lebih terasa.

Boleh di cek juga artikel cara menggunakan PBN backlink.

Berapa banyak backlink PBN yg diperlukan biar ngerangking?

Pastinya sih beda-beda ya. Cuma yg saya rasain mah, kalau backlink si expired/aged domainnya bagus, kadang cukup 4-10 backlink udah bisa ngerangking top 5 di keyword high volume lokal.

Belum ada modal bikin PBN atau gabung PBN urunan, bisa bersaing di serp ngga ya?

Kalau di lokal, bisa bangeeeeet.Luar juga bisa kalau nichenya ngga kompetitif mah.

Pastikan setting Onpage bagus, konten bagus, internal linking ok aja. Bisa di tambah dengan backlink2 gratisan seperti about.me, parasite pages, forum thread, dll.

Daaan web 2.0 gratisan juga powernya masih bagus. Bisa pakai zombie 2.0 juga.

Alternatif backlink yang lebih bagus dari PBN?

Kalau sy mah;

  1. High Quality PBN
  2. High Quality guest post

High quality PBN Versi saya mah:

  • pastinya punya metrik bagus
  • punya visitor organik lumayan. Lebih gede lebih bagus
  • ngerangking juga di keyword-keyword tertentu, terutama longtail kw

High quality guest post versi sy mah:

  • artikel guest post ngerangking/masuk page one juga
  • web tempat guest post punya visitor lumayan
  • web tempat guest post idealnya punya metrik backlink bagus juga

PBN saya deindex, moneysite ikut kegerus juga..Cara menghindarinya gimana ya?

Takdir wkwkwkk.. Saya juga pernah seperti itu, udah serapi mungkin build pbn tapi kena juga. Perlu di ingat, katanya PBN termasuk grey/black hat, jadi tetap ada resiko kena cyduk google.

Kalau cara sy ngakalinnya biar lebih aman;

  • aged/expired domain beli di beda-beda tempat dan beda data. Atau minimalnya beda data who is.
  • random, ada yg pakai protect who is ada yang ngga
  • hosting beda2 tempat. Bisa vps, shared hosting, numpang di blogspot, dll.
  • dibikin se natural mungkin biar lolos manual review
  • artikelnya bagus atau minimalnya standar lah
  • ngga massal terus-terusan dipakai backlink, ada link ke web lain juga yang satu niche (web gede/authority)

Setelah pakai cara ini lebih awet skrg, sejauh ini blm ada yang deindex lagi. Meskipun tetap aja bukan jaminan sih.

Mau lebih aman lagi? PBN di build sama seperti moneysite :p

Extensi Domain buat PBN harus .Com?

Buat sy pribadi mah ngga harus. Bisa .net, info. xyz, site, us, apapun. Yang penting baclink domainnya bagus.

Beberapa PBN dengan power terbaik punya sy ekstensinya aneh-aneh malahan.

Capek juga bikin PBN, ada cara cepatnya?

Pakai jasa. Atau mau lebih simpel lagi beli website yang se niche/minimalnya nyambung, punya traffic bagus, dan backlink rada lumayan.

Banyak yg cukup murah jual web ginih.

Kira-kira berapa biaya untuk bikin 10 PBN?

Relatif. Tergantung harga domain yang dibeli (aged domain biasanya lebih mahal). Tergantung konten PBN ntar (kalau beli ada biaya tambahan, bisa diakalin dgn scrape artikel unik).

Tergantung hosting juga. Biaya bikin 10 PBN bisa dari $100 - $2000, tergantung faktor2 tadi.

Bikin PBN keluar biaya gede, bakal untung ngga ntar atau ngezonk?

Itu sebabnya perlu hitung ROI juga. Monetize nya pakai apa si moneysite ntar? kira-kira kalau masuk rank 1 dapet berapa? dll. Bisa tes dengan google adwords dulu.

Yah separah-parahnya bisa buat jasa backlink lah. Biasanya bisa kalau balik modal mah.

OK. Cara bikin PBN nya gimana?

Kalau cara sy mah bisa di cek di artikel cara membuat PBN. Tiap orang pastinya beda cara, jadi bukan berarti cara sy pasti bagus wkwkkk

Kira-kira seperti itulah. Semoga berguna artikel ini ya..

You might also like
4 Comments
  1. tole says

    maaf om maunanya, terkait aged domain kan biasanya kan ada paramater yang mengharuskan da dan pa yang tinggi nah ini di tutorial ini kok tidak ada ya, apa om irvan memang tidak menggunakanya.? kalau menggunakan minmal DA PA berapa ya?

    1. irvan says

      Kebetulan saya ngga pakai parameter DA – PA, TF – CF om. Bukan berarti parameter tersebut ngga bagus, cuma kebetulan aja saya ngga pakai

  2. Dedykurnia says

    Apa bedanya backlink nofoloow sama dofolow , dan efeknya bagus mana.. dan perbandingan apa harus dofolow yang banyak atau nofollow .. thaks

    1. irvan says

      nofollow = link yang pakai tag ini, dianggap tidak memiliki power untuk menaikan ranking website. Tag nofollow di perkenalkan Matt Cutts dan Jason Shellen tahun 2005 buat memerangi spam.
      Dofollow = link biasa, link yang ngga pakai tag nofollow. Link dofollow dianggap memiliki pengaruh untuk menaikan ranking website.

      Idealnya, untuk menaikan ranking website, backlink kita berupa dofollow. Tapi ngga semuanya, di mix aja dengan nofollow juga.

Leave A Reply

Your email address will not be published.